Find Us On Social Media :

Kenali Fakta 9 Penyakit yang Dipicu Oleh Akibat Hubungan Seksual

By Soesanti Harini Hartono, Senin, 12 April 2021 | 17:00 WIB

Merasa sedih atau kesakitan setelah berhubungan intim, bisa jadi akibat salah satu penyakit ini.

GridHEALTH.id - Tidak mood malam ini, atau ada kekhawatiran bahwa hubungan intim yang diminta pasangan bakal 'menyakitkan' lahir batin? 

Beberapa wanita, dan mungkin juga pria, bisa memiliki sejuta alasan untuk menolak berhubungan intim dengan pasangannya.

Kebanyakan mengeluh capek, tetapi sebenarnya, ketika harus menolak rayuan pasanan untuk berhubungan intim, adalah rasa sakit. Seperti munculnya sakit kepala yang menusuk, gejala mirip flu, atau bahkan amnesia?

Dilansir dari Sexual Health, ada beberapa gangguan penyakit yang diakibatkan oleh berhubungan intim. Mulai depresi pascakelahiran hingga sindrom penyakit pascorgasmik.

1. Hilang ingatan sementara (TGA/transient global amnesia)

Seorang wanita di New York pada tahun 2016 dikabarkan ingatannya mulai menghilang sekitar satu jam setelah berhubungan, dan dokter mendiagnosisnya dengan amnesia global sementara (TGA).

Ini adalah episode kehilangan ingatan sementara yang tiba-tiba mempengaruhi antara 23 dan 32 orang dari 100.000 orang setiap tahun di Amerika Serikat.

Baca Juga: Senam Pelvic Pria, Atasi Stres Hingga Bikin Hubungan Intim Makin Mesra

Baca Juga: Diabetes Gestasional Selama Kehamilan Bisa Munculkan Gangguan Jantung

Insiden itu dilaporkan dalam Journal of Emergency Medicine, dan para dokter sedikit bingung. Itu karena para peneliti tidak begitu yakin apa yang menyebabkan TGA.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Stroke menemukan bahwa pasien dengan TGA cenderung memiliki katup yang tidak mencukupi di vena jugularis, yang membawa darah terdeoksigenasi dari otak ke jantung.

 

Aktivitas seks bukan satu-satunya pemicu, amnesia global sementara juga dapat disebabkan oleh aktivitas berat lainnya secara fisik.

Untungnya, orang yang mengalami kondisi aneh ini biasanya mendapatkan ingatannya kembali dalam beberapa jam, dan sangat jarang terjadi lagi.

2. Sakit kepala akibat orgasme

Bagi sebagian orang, seks justru memicu sakit kepala. Menurut i(NHF), ada dua jenis sakit kepala yang dikaitkan dengan aktivitas seksual, terutama dengan orgasme.

Pada tipe pertama, rangsangan seksual menyebabkan kontraksi otot di kepala dan leher yang menyebabkan sakit kepala.

Sakit kepala yang terkait dengan aktivitas fisik yang berat, seperti angkat beban atau hubungan seksual, juga dikenal sebagai sakit kepala saat beraktivitas.

Baca Juga: Diabetes Gestasional Selama Kehamilan Bisa Munculkan Gangguan Jantung

Baca Juga: Cara Menghilangkan Komedo, Praktis Dengan Mentimun dan Air Mawar

Kebanyakan sakit kepala saat beraktivitas bersifat jinak, dan paling sering dikaitkan dengan pasien yang rentan terhadap migrain, tetapi dalam beberapa kasus bisa menjadi tanda kelainan pada otak atau penyakit lain. Jika merasa pernah mengalami sakit kepala saat beraktivitas, temui dokter.

Jenis kedua dari sakit kepala akibat seks telah dijuluki sebagai "sakit kepala orgasmik." Sakit kepala orgasme adalah sakit kepala vaskular yang sangat intens dan parah yang biasanya terjadi tepat sebelum orgasme, menurut NHF.

Sakit kepala bisa menjadi respons terhadap peningkatan tekanan darah, dan biasanya berlangsung beberapa menit (tetapi bisa berlangsung berjam-jam).

Ini terjadi lebih sering pada pria daripada pada wanita dan biasanya menyerang mereka yang rentan terhadap migrain.

3. Dysphoria postcoital, depresi pascaseks saat seks membuat rasa sedih

Merasa murung tentang hubungan seksual yang tidak terlalu menyenangkan adalah satu ha.

Tetapi dalam sebuah penelitian kecil yang diterbitkan dalam International Journal of Sexual Health, sepertiga wanita mengatakan bahwa mereka merasa tertekan bahkan setelah sesi bercinta yang sangat menyenangkan.

Peneliti menyebutnya dysphoria postcoital, dan itu mempengaruhi sekitar 10% wanita secara teratur.

Baca Juga: Penyandang Diabetes Menolak Terapi Insulin, Ini Risiko yang Muncul

Baca Juga: Mengatasi Kram Menstruasi dengan Cara Rumahan yang Murah dan Praktis

Depresi pascaseks ditandai dengan perasaan sedih, cemas, mudah tersinggung, atau gelisah.

Emosi ini juga bisa terkait dengan perasaan tidak setara dalam kemitraan dengan pasangan atau masalah hubungan lainnya. Demikian kata dokter kandungan-ginekolog Paula Bednarek, MD, MPH, seorang profesor kebidanan dan ginekologi di Oregon Health and Science University di Portland. 

4. Alergi terhadap sperma

Meskipun sensitivitas seksual ini jarang terjadi, Dr. Bednarek mengatakan bahwa air mani mengubah keseimbangan pH di vagina untuk beberapa wanita, mengakibatkan iritasi, lendir serviks, gatal-gatal, dan pembengkakan.

Cara terbaik untuk mengurangi gejala alergi air mani adalah dengan menggunakan kondom, kata Bednarek.

5. Sindrom penyakit postorgasmic (POIS)

Pernahkah mengalami gejala mirip flu seperti demam, kepala berkabut, nyeri otot atau persendian, kelelahan, atau masalah konsentrasi setelah berhubungan seks?

Mungkin kita mengalami sindrom penyakit postorgasmic (POIS), suatu kondisi yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 2002 yang cenderung mempengaruhi pria segera setelah ejakulasi, dan jarang terjadi pada wanita.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2016 di Translational Andrology and Urology, ada indikasi bahwa POIS dipicu pada pria oleh reaksi autoimun terhadap cairan mani sendiri (pada wanita, hal itu terkait dengan jaringan di sekitar vagina).

aca Juga: Diabetes, Kebiasaan Buruk yang Dapat Meningkatkan Kadar Gula Darah

Baca Juga: Bisakah Keringat Berlebih Menurunkan Berat Badan? Ini Kata Ahli

Jika POIS dapat mengganggu kehidupan seks, inilah waktunya untuk berbicara dengan ahli urologi atau ginekolog.

6. Penyakit bulan madu (ketika seks menyebabkan infeksi saluran kemih)

Jika pernah mengalami infeksi saluran kemih, pasti tahu gejalanya. Ada rasa sakit saat buang air kecil, harus sering buang air kecil, dan perasaan menjengkelkan karena tidak dapat mengosongkan kandung kemih sepenuhnya.

Dan beberapa wanita yang malang tampaknya lebih rentan terkena ISK, kata Bednarek (wanita dewasa 30 kali lebih mungkin terkena infeksi daripada pria).

Satu hal yang meningkatkan risikonya? Ada alasan mengapa ISK dijuluki "penyakit bulan madu". Aktivitas seksual memasukkan bakteri ke dalam saluran kemih wanita.

Jika terserang ISK, cobalah buang air kecil segera setelah berhubungan seks, ini dapat mengeluarkan bakteri yang tidak diinginkan dari uretra.

7. Infeksi ragi

Tubuh kita secara alami mengandung sejumlah ragi, tetapi jika tingkat itu tidak terkendali, ini bisa berakhir dengan satu masalah besar dan gatal yaitu infeksi jamur.

“Infeksi jamur pada wanita mungkin dipicu oleh perubahan pH dari air mani atau pelumas baru,” kata Bednarek. “Perubahan hormonal juga dapat membuat wanita rentan terhadap infeksi jamur.”

Baca Juga: Beli Jajanan Sering Tak Bisa Dihindari, Ini Tips Melihat Keamanannya

Baca Juga: Musimnya Berhemat, DIY Masker Bunga Mawar Bikin Wajah Jadi Mulus

Infeksi jamur bukanlah PMS, tetapi ditandai dengan beberapa gejala yang sama, yaitu gatal dan iritasi, seks yang menyakitkan, dan keluarnya cairan yang kental.

Kita dapat mengobatinya dengan obat yang dijual bebas, tetapi jika tidak berhasil, tanyakan kepada dokter.

8. Bakteri vaginosis

Vagina kita penuh dengan bakteri, beberapa di antaranya adalah bakteri baik (yang membantu mengendalikan jenis bakteri jahat), dan beberapa di antaranya adalah bakteri jahat.

Tetapi jika keseimbangan bakteri baik dan jahat terganggu,bisa berakhir dengan infeksi vagina umum yang dikenal sebagai vaginosis bakteri.

Gejala vaginosis bakterial termasuk lendir serviks yang mungkin berwarna putih atau abu-abu, lendir serviks dengan bau busuk yang kuat, bau vagina yang sangat kuat, dengan bau amis setelah berhubungan seks dan vagina gatal dan buang air kecil yang menyakitkan atau terbakar.

Ini bukan penyakit menular seksual semata, tetapi dapat disebabkan oleh seks, dan wanita dengan banyak pasangan atau pasangan baru berisiko lebih tinggi.

Kurangi risiko dengan menjalin hubungan monogami, menggunakan kondom, menghindari douching, mempraktikkan kebersihan yang baik, dan mengenakan pakaian dalam dan celana katun yang pas longgar di selangkangan.

Baca Juga: Studi, Ketagihan Minuman Mengandung Alkohol Membuat Susah Tidur

Baca Juga: Siklus Menstruasi Terasa Nyaman? Konsumsi Banyak Protein dan Serat

Vaginosis bakterial yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi lain dan risiko kesehatan. Jadi jika mengalaminya, segera temui dokter kandungan, dokter akan memberikan obat resep.

9. Influenza dan batuk

Ya, benar. Batuk dan pilek bisa timbul akibat berhubungan seks. Jadi, haruskah kita tetap berhubungan seks saat sedang pilek?

Baca Juga: Covid-19 Bisa Timbulkan Gangguan Pendengaran dan Vertigo, Studi

Baca Juga: Haruskah Pasien yang Pulih Mendapatkan Vaksin Covid-19? Ini Kata Ahli

“Jika Anda cukup dekat untuk berhubungan seks, Anda cukup dekat untuk batuk,” kata Bednarek. Tidur dengan bersin, batuk, kekasih yang sakit, dan Anda mungkin memperhatikan gejala Anda sendiri (seperti batuk, demam, pilek, nyeri otot, dan sakit tenggorokan) dalam waktu sekitar satu minggu. Anda bisa ketularan." (*)

#berantasstuntiing #hadapicorona #bijakGGL