Find Us On Social Media :

Anggota DPR Mulan Jameela Pertanyakan Harga Vaksin Covid-19 Yang Dinilai Mahal ke Erick Tohir, 'Kasihan Rakyat, Pak'

By Soesanti Harini Hartono, Rabu, 9 September 2020 | 17:30 WIB

Anggota DPR dari Fraksi Partai Gerindra Mulan Jameela mempertanyakan harga vaksin Covid-19 kepada Erick Tohir yang dinilainya mahal dan bakal membebani rakyat.

GridHEALTH.id - Politisi fraksi Gerindra di DPR yang menjadi anggota komisi VII di DPR, Mulan Jameela, mempertanyakan pernyataan Ketua pelaksana Pemulihan Gugus Tugas Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional yang juga Menteri BUMN, Erick Tohir yang mengatakan harga vaksin Covid-19 bisa mencapai 30 dolar AS atau setara 445 ribu Rupiah dengan kurs dollar 1= Rp14830.

Setiap orangnya diperlukan dua hingga tiga kali suntik untuk hasil yang maksimal, dimana satu kali vaksin dibiayai oleh Negara dan satu kali nya dibayar secara mandiri oleh masyarakat.

Mulan menyambut baik upaya pemerintah RI untuk mempercepat produksi vaksin Covid-19, baik Sinovac (kerjasama dengan China), maupun vaksin Merah Putih produksi anak bangsa,  sebagai bagian pencegahan pandemi virus corona yang belum juga selesai di Indonesia.

“Sayangnya, beberapa waktu lalu disampaikan tentang harga vaksin yang bervariasi mulai dari 5 sampai 30 dolar AS dengan rencana pemberian vaksin, dua kali suntik untuk setiap orangnya. Dimana satu kali suntik dibiayai oleh pemerintah dan satu lagi dibiayai secara mandiri oleh masyarakat,” kata Mulan mempertanyakan, seperti dikutip dari industry.co.id (09/09/2020).

Menurut Mulan, harga dan pembiayaan vaksin yang disampaikan Ketua pelaksana Pemulihan Gugus Tugas Covid-19 Erick Thohir bertolak belakang dengan apa yang dipaparkan oleh Menristek pada rapat kerja di Komisi VII.

Baca Juga: Erick Tohir Ogah Divaksin Covid-19 Buatan China, Dipo Alam Tunggu Vaksin Merah Putih, 'Indonesia Bukan Bangsa Kelinci'

Baca Juga: Uji Klinis Vaksin covid-19 Asal Inggris Ditunda Setelah Seorang Rewalan Sakit Setelah Disuntik

Saat itu Menristek memaparkan harga vaksin 5 dolar AS per satu kali suntik, masing-masing direncanakan akan disuntik sebanyak dua kali dan semuanya biayanya ditanggung oleh pemerintah.