Find Us On Social Media :

Pemberian Makanan Pada Anak Saat Diare, Hindari Gorengan dan Makanan Tinggi Serat

By Soesanti Harini Hartono, Sabtu, 26 Juni 2021 | 17:00 WIB

Pemberian makan saat anak diare perlu benar-benar diperhatikan agar cepat pulih.

GridHEALTH.id - Diare adalah masalah umum pada bayi dan anak-anak, tetapi jika tidak ditangani segera, dapat dengan cepat menjadi mematikan.

Ini adalah penyebab kematian anak terbesar kedua secara global, setelah pneumonia.

Ini adalah tragedi yang tidak perlu karena sejatinya diare mudah dicegah dan disembuhkan.

Seorang anak dikatakan menderita diare jika buang air besar encer atau cair sedikitnya tiga kali sehari. Gejala lain dari diare termasuk muntah, sakit perut, sakit kepala dan demam.

Kondisi ini sebagian besar disebabkan oleh infeksi gastrointestinal yang disebabkan oleh beberapa jenis bakteri, virus, atau parasit yang ditularkan ke manusia melalui makanan atau air yang terkontaminasi.

Sekitar 88% anak yang meninggal karena diare, tertular karena mengkonsumsi air yang tidak bersih, hidup dengan higiene di bawah standar dan dalam kondisi sanitasi yang buruk.

Baca Juga: Dosis Obat, Begini Cara Pemberian Oralit Pada Anak Saat Diare

Baca Juga: Varian Delta Dapat Mengancam Kekebalan Setelah Vaksinasi , Memicu Infeksi Ulang Pada Pasien Covid-19, Studi

Penyebab paling umum dari diare adalah rotavirus dan bertanggung jawab atas sekitar 40% dari semua rawat inap di rumah sakit di antara anak-anak di bawah usia lima tahun, di seluruh dunia.

Selama diare, anak sering buang air besar, maka akan menguras air dalam tubuh anak. Ini dapat memiliki konsekuensi serius karena 75% dari berat badan kita terdiri dari air, terlebih lagi pada anak-anak.

Ingatlah bahwa bukan diare yang berbahaya bagi anak, tetapi dehidrasi yang mengubah keseimbangan alami air dan elektrolit tubuh.

Dehidrasi berat dapat menyebabkan kejang, kegagalan organ, dan kerusakan otak. Anak-anak di bawah dua tahun sangat rentan.

Mereka dapat meninggal karena dehidrasi dalam beberapa hari atau bahkan lebih awal karena tinja yang encer mengeluarkan beberapa elektrolit dan nutrisi dari tubuh, termasuk kalium dan natrium, yang tanpanya organ dalam tidak dapat berfungsi dengan baik.

Tujuan pengobatan diare adalah untuk mencegah dehidrasi dengan terus mengisi kembali tubuh anak dengan air dan elektrolit (pemberian oralit).

Selain itu, aspek yang sangat penting dalam mengelola diare adalah pola makan anak. Jika masih menyusu, terus berikan ASI.

Baca Juga: Pioglitazone, Obat Diabetes yang Digadang-gadang Dapat Melindungi dari Stroke

Baca Juga: Anak Stunting Berisiko Mengalami Gangguan Pendengaran Saat Dewasa

Banyak ibu berpikir memberi air kepada anak akan memperburuk diare atau perut perlu 'istirahat' dari makan untuk pulih.

Faktanya, bayi yang menderita diare perlu disusui lebih sering untuk menggantikan cairan dan nutrisi penting yang hilang. Ini adalah mitos berbahaya yang dapat menjadi kontraproduktif dalam hal pemulihan yang sehat.

Bagi anak-anak yang bisa makan makanan padat, sebaiknya diberikan diet yang terdiri dari makanan yang tidak pedas dan mudah dicerna.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa sereal berbasis beras membantu mengelola diare persisten dengan lebih baik bersama dengan pengisian cairan dan elektrolit.

Dengan melengkapi oralit dengan sereal berbasis beras, seseorang tidak hanya merehidrasi anak, tetapi juga memperpendek durasi penyakit, mengurangi volume tinja dan mengurangi frekuensi diare dan muntah, sehingga membantu dalam pengelolaan diare secara holistik.

Orangtua terutama harus menghindari makanan yang tinggi serat, lemak atau lemak dan makanan yang sulit dicerna, produk susu seperti es krim dan keju , kacang polong, buncis, buah jeruk dan lain-lain seperti apel dan jambu biji.

Makanan kaya gula seperti kue dan kue juga harus dihindari. Jus buah konsentrat dapat memperburuk diare, jadi jangan diberikan pada anak selagi diare.

Baca Juga: Penyakit Lansia, Cara Mencegah Cedera Tulang Akibat Jatuh di Rumah

Orangtua perlu memberi anak makanan lunak selama sekitar tiga sampai empat hari setelah diare berhenti untuk memastikan pemulihan penuh.

Asal tahu saja, anak dengan kesehatan yang buruk dan yang tidak mendapatkan nutrisi yang cukup lebih rentan terhadap diare dan menderita banyak episode setiap tahun.

Diare berulang pada anak usia dini mungkin memiliki efek jangka panjang seperti stunting dan keterlambatan perkembangan yang disebabkan oleh penyerapan nutrisi yang buruk oleh tubuh.

Pemberian ASI eksklusif selama enam bulan pertama kehidupan membantu mengurangi insiden diare dan infeksi lainnya. (*)

#berantasstunting #hadapicorona #bijakGGL